Monday, May 30, 2011

Bersyukur...

Fuhh!! Penat betul badan hari nih sebab drive dari BSA - Mersing - Sri Gading - BSA. Walaupun cuma demo pada seorang customer tapi itulah rezeki kita. Bersyukur dengan yang sedikit, beramal dengan yang banyak. Pahalanya berlipat ganda. InsyaAllah.

Saya teringat kisah seorang hamba Allah yang tidak pernah bersyukur dengan rezeki yang dia dapat tak kira sama ada sedikit atau pun banyak. Merungut setiap masa. Bila susah, pandai cari saudara mara untuk berhutang (walaupun hutang yang dulu tidak berbayar lagi). Bila senang, mula bongkak dan berfikir akan ada saudara yang nak meminjam daripadanya. Sepatutnya bila sudah ada duit, hutang yang ada dilangsaikan. Bila kita berhutang, wajib untuk melunaskannya semula. Jika kita mati, si anak pula dibebani dengan hutang2 ibu bapanya. Wajar kah? Sepatutnya bila kita mati, kita tidak menyusahkan mereka, malah mereka boleh mewarisi harta yang ditinggalkan sebaik-baiknya. Kita juga berharap dengan harta itu mereka boleh beramal jariah. Tapi cukupkah harta yang kita kumpul untuk mereka meneruskan kehidupan sehingga mereka mampu mencari rezeki sendiri?

Zaman sekarang banyak perlukan duit. Walaupun duit bukan segala-galanya, tapi semua benda perlukan duit. Nak membuang air pun kena bayar 20 sen. Kalau tak bayar kang, kita terpaksa laa menahan dan kemungkinan juga kerana sayangkan 20 sen itu kita kena plak penyakit lain ie: batu karang. Bila sudah ada anak-anak, yang kita buat hanyalah untuk kebajikan mereka; makan minum, pakaian, pendidikan, perlindungan, simpanan. Kalau semua ini tak diambil kira, ibu bapa jenis apa kita ini?

Pernah tak kita terpikir adakah gaji kita sekarang mampu menampung kehidupan kita sekurang-kurangnya 5 tahun akan datang? Dalam masa 5 tahun itu kita mungkin terpikir untuk menukar kereta yang lebih besar dan selesa untuk melancong, balik kampung dan sebagainya. Kalau yang belum membeli rumah, mungkin dalam masa ini juga bertemu rumah impian dan membeli aset tersebut. Maka pembelian aset-aset ini memerlukan duit tambahan dan mungkin juga kita akan menggunakan simpanan yang ada. Bila simpanan telah digunakan, kita terpaksa menabung semula. 

Alangkah bagus jika simpanan kita dibahagi dua; untuk perbelanjaan masa depan dan kecemasan. Jika diharap pada gaji, mungkin yang mampu kita simpan cuma untuk perbelanjaan masa depan. Bila ada kecemasan, mula menggelabah tak tentu hala. Kalau ada insurans, selamat. Jika tidak, duit simpanan akan digunakan. Selepas kita terpaksa menabung semula. Mungkin ketika ini sampai terjadi ikat perut supaya dapat mengumpulkan seperti simpanan dulu dalam masa yang singkat. Bukankah lebih mudah jika buat kerja sambilan untuk meringankan beban kewangan kita?

Tapi ramai orang sangat skeptikal tentang isu ini. Banyak sahaja peluang pekerjaan secara sambilan yang boleh menampung kewangan tambahan untuk kita dan mungkin juga ia mampu mengubah hidup kita 360°. Rezeki Allah datang dari segala macam, cuma terpulang pada individu untuk melakukannya. Jika kita berusaha lebih dan berdoa untuk mendapatkannya, insyaAllah dimakbulkan. Ilmu untuk mendapatkan rezeki/ganjaran itu kita boleh perolehi daripada orang yang telah lebih dahulu melakukannya dan berjaya. Jangan dengar cakap orang gagal kerana kita akan tersungkur sebelum melangkah. Jadi, yang mana satu pilihan kamu; nak BERJAYA atau GAGAL?

Tepuk dada, tanya minda. Saya sudah menikmati kemanisan dari kerja sambilan yang saya ceburi dan sekarang sedang membantu rakan kongsi saya. Jika kamu masih tercari-cari peluang kerja yang boleh menjamin kebebasan kewangan kamu, sila hubungi saya. Saya akan tunjukkan cara untuk melakukannya mengikut acuan yang telah diperturunkan oleh orang yang BERJAYA.

Shahida Said 0167175464

Jumpa anda di puncak KEJAYAAN!

No comments:

Post a Comment